Berita


Butuh Banyak Kereta, KAI Berencana Akuisisi INKA

JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (Persero) Edi Sukmoro membenarkan perihal rencana akuisisi PT KAI terhadap PT Industri Kereta Api (Persero) (INKA).

Edi mengatakan, pihaknya pernah menyampaikan keinginan akuisisi tersebut ke Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

“Pernah ada diskusi soal itu (akusisi). Saya pernah menyampaikan kepada Kementerian BUMN. INKA masuk ke KAI bisa dilakukan penghematan, tetapi berapa penghematannya belum kita hitung,” ujar Edi kepada wartawan di Kementerian BUMN, Jakarta, Selasa (3/5/2016).

Alasan KAI ingin mengakuisisi INKA adalah untuk memenuhi kebutuhan kereta api dalam mendukung program percepatan pembangunan Trans Sumatera, Sulawesi, Kalimantan dan Papua.

“Kebutuhan kereta api untuk Trans Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, dan Papua cukup besar,” imbuh Edi.

Adapun kebutuhan kereta api KAI dalam tiga tahun ke depan adalah sebanyak 890 kereta.

Rencananya, jika akuisisi terlaksana diharapkan mampu memenuhi kebutuhan KAI sebanyak 300 kereta per tahunnya.

Edi menyebutkan, penambahan 300 kereta per tahun pun bakal menggeser kereta-kereta berusia tua di atas 31 tahun.

Adapun keuntungan jika akuisisi terlaksana, KAI bisa dengan mudah memesan kereta api ke INKA dan tak lagi mengimpor bahan baku dari luar.

“Kalau INKA berada dibawah kereta api langsung, kalau kita punya pabrik, kan enak. Jadi nanti tinggal pakai saja sesuai order,” tambah Edi.

 

Sumber

Kembali ke Berita

Berita Terkait

PT Sarana Multi Infrastruktur Perluas Sektor yang Dibiayai Proyek Tol Bogor Outer Ring Road Dapat Pembiayaan SMI Rp660 Miliar Kunjungi Proyek Panas Bumi Sorik Marapi Sekarang Cek Proyek Infrastruktur Bisa Lewat Aplikasi Sarana Multi Infrastruktur Diminta Garap Daerah Tertinggal