Berita


Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera Terus Dikebut

BANDARLAMPUNG – Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) ruas Bakauheni, Lampung Selatan hingga Pematang Panggang Mesuji terus dikebut.

“Untuk mewujudkan percepatan pembangunan jalan itu, kami meminta semua pihak membantu sehingga target pembangunan jalan tol sebelum pelaksanaan Asian Games 2018 terwujud,” kata Ketua Tim Percepatan Jalan Tol, Adeham, di Bandarlampung, Selasa (7/2/2017).

Pihaknya saat ini fokus untuk dapat menyelesaikan target pembebasan lahan untuk pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) pada pertengahan Maret 2017.

Ia mengatakan Pemprov Lampung terus melakukan pendekatan dan koordinasi kepada semua pihak termasuk perusahaan dan masyarakat yang memiliki tanah yang dilintasi jalan tol.

“Disini kita meminta kepada perusahaan yang memiliki lahan untuk pembangunan jalan tol supaya cepat membantu. Artinya jangan menunggu betul-betul proses itu berlangsung secara aturan. Tujuan kita bagaimana percepatan pembangunan jalan tol itu diwujudkan,” ujarnya.

Ia menjelaskan, perusahaan yang lahannya digunakan untuk pembangunan jalan tol itu memang cukup luas, sehingga perlu waktu untuk pembebasannya.

Adeham yang juga Asisten Bidang Ekonomi Pembangunan itu mengatakan untuk masyarakat tergantung pemerintah daerah untuk melakukan pendekatan.

Terkait Intruksi Presiden Nomor 1 dan 3 tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional, lanjutnya, merupakan langkah tepat guna percepatan pembangunan infastruktur seperti jalan tol.

Inpres itu menurutnya pemerintah atau kontraktor dapat mempercepat pembangunan proyek strategis seperti pembangunan jalan tol meski lahan yang digunakan belum ada penilaian dari tim apraisal.

“Inpres No 1 dan 3 itu adalah soal percepatan pembangunan proyek strategis. Namun demikian mempercepat tapi tidak menyalahi aturan. Contoh belum ada penilaian, masuk alat berat untuk operasi dulu supaya cepat. Kalau nunggu penilaian maka akan memakan waktu yang lama,” katanya.

Di sisi lain, lanjutnya, salah satu kontraktor pembangunan jalan tol PT Waskita Karya menyatakan kesiapan semua untuk percepatan pembangunan jalan tol termasuk biaya ganti rugi dan lainnya.

“Dana operasional untuk proyek juga siap. Nah kalau ini prosesnya lama, nantinya mereka (PT Waskita red) akan rugi. Alat sudah banyak di lapangan tak difungsikan karena itu mereka minta percepatan pembebasan lahnnya,” ujar Adeham lagi.

Jalan tol Trans Sumatera tahap pertama ruas Bakauheni-Terbanggi Besar sepanjang 140,41 Kilometer yang sedang dalam tahap pembangunan dan rutenya dimulai dari Pelabuhan Bakauheni (Lampung Selatan) hingga Terbanggi Besar (Lampung Tengah).

Pembangunan jalan tol tahap kedua ruas Terbanggi Besar-Pematang Panggang sekitar 100 km, tengah dilakukan pengerjaan dan pembebasan lahan.

Pembangunan jalan tol itu merupakan jaringan dari Jalan Trans-Sumatera. Peletakan batu pertama pembangunan jalan tol ini dilakukan pada 30 April 2015 oleh Presiden Joko Widodo.

Pembangunan ruas tol ini dilakukan oleh konsorsium BUMN, yakni PT Hutama Karya (Persero), PT Pembangunan Perumahan (PP), PT Waskita Karya, PT Wijaya Karya, serta PT Adhi Karya melalui skema penugasan.

 

Sumber

Kembali ke Berita

Berita Terkait

Dirut SMI Bakal Tegas Pecat Pegawai Penyebar Kebencian Kunjungi Proyek Panas Bumi Sorik Marapi Sekarang Cek Proyek Infrastruktur Bisa Lewat Aplikasi Sarana Multi Infrastruktur Diminta Garap Daerah Tertinggal SMI Berfokus Pada Pembiayaan Infrastruktur Pariwisata