Berita


SPAM UMBULAN: Soal Besaran VGF, Gubernur Jatim Akhirnya `Menyerah`

BISNIS.COM, JAKARTA–Gubernur Jawa Timur akhirnya menyetujui ketentuan Kementerian Keuangan mengenai besaran viability gap fund (VGF) Sistem Penyediaan Air Minum Umbulan.

Seperti yang diketahui Pemprov Jatim mengajukan tarif Rp 2.000 per meter kubik, sedangkan VGF yang ingin diberikan tidak lebih dari 49% dari total nilai proyek, yakni Rp2,2 triliun.

Kepala Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (BP SPAM) Rachmat Karnadi mengatakan Gubernur Jatim sudah menyetujui langkah yang akan diambil oleh Kemenkeu.

“Mereka menyerahkan kelanjutan proyek ini kepada kemenkeu. Dan sekarang Kemenkeu masih mengkaji besaran tarif yang cocok antara Rp2.300 – Rp2.800 per meter kubik,” katanya saat dihubungi, Senin (20/5/2013).

Kemenkeu, lanjutnya, juga dibantu oleh PII yang merupakan penjamin pemberi VGF bagi proyek yang direncanakan memiliki kapasitas air hingga 4000 liter per detik dan dialirikan ke setidaknya 3,5 juta konsumen.

Dia menjelaskan besaran VGF akan ditentukan ketika peserta tender mengajukan nilai dari proyek yang ditaksir bernilai Rp2,2 triliun tersebut. “Bola akhirnya sekarang ada di Kemenkeu, jadi pemprov Jatim tinggal menunggu saja,” katanya. (mfm)

Kembali ke Berita

Berita Terkait

PT SMI Kucurkan Pinjaman Rp 450 Miliar ke Kabupaten Muba 55 PPA Bakal Dapat Perhatian Khusus Request for Expressions of Interest: Consulting Services for Detailed Engineering Design (DED) of Road Improvement and Bridge Construction Project Sri Mulyani: Tol Trans Sumatera Berikan Banyak Dampak Positif Danai Tol Trans Sumatera, 7 Bank Kucurkan Rp 8 Triliun ke Hutama Karya