Berita


Tol Pekanbaru-Dumai: Ganti Rugi Sudah 22,51%. Riau Tunggu Jadwal Groundbreaking Oleh Presiden

Bisnis.com, PEKANBARU– Ganti rugi lahan untuk pembangunan tol Trans Sumatra Pekanbaru-Dumai sudah mencapai 22,51% atau sudah mencapai 244,58 ha dan 28,51 km.

Samsul Lubis, Pelaksana Pengadaan Tanah Tol Pekanbaru-Dumai menyebutkan seluruh total lahan yang dibutuhkan mencapai 1.086,45 ha dan 131,475 km. Lahan yang masih belum dibebaskan mencapai 841,47 ha dan 103,50 km atau 77,49%.

“Kami dan pemerintah sedang menggesa ganti rugi lahan agar pembangunan tol bisa cepat diselesaikan,” katanya, saat diwawancarai, Kamis (18/8/2016).

Lahan tersebut meliputi tiga kecamatan dari tiga kabupaten/kota, yaitu Pekanbaru, Siak dan Dumai. Dari data, Pemerintah Provinsi Riau merincikan total lahan yang diganti di Pekanbaru tepatnya di Kelurahan Muara Fajar mencapai 25,50 ha dan 2,8 km. Lahan tersebut merupakan lahan milik masyarakat.

Desa Telaga Samsam, Siak lahan yang telah diganti rugi mencapai 71,37 ha dan 7,7 km. Lahan tersebut merupakan lahan milik PT Bina Pitri Jaya. Desa yang sama dengan lahan atas namaa masyarakat juga telah diganti rugi 13,18 ha dan 1 km.

Masih di Kabupaten yang sama, Desa Sam Sam, lahan milik PT Ivo Mas Tunggal yang sudah diganti rugi mencapai 107,23 ha dan 11,85 km. Desa Kandis Kota 15,83 ha dan 3,75. Lahan tersebut merupakan lahan milik masyarakat.

Sementara itu, di Kota Dumai tepatnya di Kecamatan Bukit Kapur lahan yang telah diganti rugi mencapai 10,87 ha dan 1,85 km.

Proyek pembangunan Tol Trans Sumatra Pekanbaru-Dumai yang menelan Rp14 trilun tersebur sempat terkendala biaya. Dana Rp14 triliun dikhawarirkan tidak akan mencukupi. Namun, PT Hutama Karya selaku kontraktor menggandeng PT Sarana Multi Infrastruktur untuk menalangi kurangnya pembiayaan.

Presiden Direktur SMI Emma Sri Martini mengatakan pihaknya siap kapan saja menalangi dana pembangunan tol tersebut. Meski memerlukan legalitas, pembangunan tersebut tidak lagi memiliki kendala.

“Kami siap kapan saja (memberikan dana). Namun, kami memerlukan legalitas yang jelas,” katanya beberapa waktu lalu.

Sri Martini mengatakan legalitas bukan suatu masalah dan bisa digesa agar pembangunan itu bisa cepat dimulai. Perusahaan itu memiliki mandat dari Kementerian Keuangan untuk percepatan pembangunan infrastruktur.

Tetap Tunggu Groundbreaking

Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman mengatakan ganti rugi lahan tersebut terus digesa agar pembangunan tol tersebut bisa cepat diselesaikan. Namun, dia mengatakan pembangunan tersebut masih menunggu groundbreaking yang akan dilakukan oleh Presiden Joko Widodo.

“Pembangunan ini adalah proyek pembangunan nasional. Jadi, kami tetap menunggu jadwal Presiden meresmikan pembangunan (groundbreaking) itu,” kata Andi Rachman.

Pemerintah Provinsi Riau telah menyiapkan pelaksanaan groundbreaking. Namun, hingga kini, Presiden Joko Widodo belum menentukan jadwal.

Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki mengatakan Presiden menunda jadwal groundbreaking Tol Trans Sumatra Pekanbaru-Dumai karena berbenturan dengan jadwal penting lainnya.

“Kita masih mencari waktu yang tepat (jadwal groundbreaking),” katanya saat diwawancarai bisnis di Pekanbaru, belum lama ini.

 

Sumber

Kembali ke Berita

Berita Terkait

Dirut SMI Bakal Tegas Pecat Pegawai Penyebar Kebencian Kunjungi Proyek Panas Bumi Sorik Marapi Sekarang Cek Proyek Infrastruktur Bisa Lewat Aplikasi Sarana Multi Infrastruktur Diminta Garap Daerah Tertinggal SMI Berfokus Pada Pembiayaan Infrastruktur Pariwisata